MASALAH KEWANITAAN DAN SOLUSINYA

  • Adalah menjadi problem yang besar bagi wanita yang mengalami keputihan, otot vagina longgar dan atau suami mengeluh ‘rasa kamu kok hambar’. Wah berbahaya ini, bisa-bisa suami anda akan jajan di luar. Kan kalau begitu hubungan perpasutrian anda menjadi terganggu.

MASALAH-MASALAH KEWANITAAN :
  • Masalah yang sering dialami para gadis
  • Masalah yang sering dialami oleh para ibu-ibu rumah tangga
  • Masalah yang sering dialami para wanita pada umumnya

1. MASALAH YANG SERING DIALAMI PARA GADIS :
  • Selaput dara atau hymen robek karena kegiatan olah raga, terjatuh, atau mengalami kecelakaan dan lain sebagainya.
  • Keterlanjuran atau 'kecelakaaan' dengan pacar dikarenakan pergaulan bebas.
  • Mengalami kekerasan seksual hinga perkosaan.
SOLUSI YANG BISA DITEMPUH :
  • Hati-hati ketika berolah raga
  • Hindari pergaulan bebas
  • Hindari tempat-tempat sepi dan berbahaya
Bagi Anda yang sudah terlanjur mengalami hal-hal diatas, solusi untuk mengatasinya silahkan baca http://perawanrapetwangi.blogspot.com/2010/01/solusi-supaya-menjadi-perawan-kembali.html


2. MASALAH YANG SERING DIALAMI OLEH IBU-IBU : Masalah Otot Vagina Longgar.

Biasanya ini terjadi pada wanita yang telah melahirkan anak atau karena faktor usia. Akibatnya suami akan merasakan vagina Anda longgar tidak nikmat lagi. Ini bisa diatasi dengan ramuan jamu dan gurah vagina yang kami siapkan khusus untuk anda.

Untuk SOLUSINYA, baca info lengkapnya di  SOLUSI SUPAYA MENJADI SEPERTI PERAWAN KEMBALI


3. MASALAH - MASALAH YANG DIALAMI WANITA PADA UMUMNYA : Masalah Keputihan.

  • Keputihan atau dalam bahasa kedokteran disebut leukore atau flour albus, adalah cairan yang keluar dari vagina/liang kemaluan secara berlebihan.
  • Dalam keadaan normal, cairan ini tidak sampai keluar, namun belum tentu cairan yang keluar tersebut merupakan suatu penyakit. Sumber cairan sendiri bisa berasal dari vagina, cairan leher rahim, cairan uterus, dan cairan yang berasal dari tuba falopii.Bila cairan yang keluar jernih, berlendir banyak namun tidak berbau maka hal ini merupakan sesuatu yang normal terjadi saat seorang wanita menjelang menstruasi, kelebihan hormon estrogen dan stress.
  • Warna cairan keputihan bervariasi, dari putih, kekuningan, abu-abu, dengan konsistensi cair hingga kental atau bahkan berbentuk seperti kepala susu. Bau dari keputihan pun beragam, dapat tanpa bau, berbau telur busuk, bahkan anyir seperti ikan mentah.
  • Celakanya, keputihan dapat menyerang wanita mulai dari kanak-kanak hingga menopause. Hal ini karena keputihan terbagi menjadi dua, fisiologik dan patologik. Keputihan karena fisiologik dapat ditemukan pada bayi yang baru lahir hingga berumur kira-kira sepuluh hari, waktu menarche, wanita dewasa apabila ia dirangsang sebelum dan pada waktu koitus (Coitus), waktu ovulasi, pada wanita berpenyakit menahun dengan neurosis, dan wanita dengan ektropion porsionis uteri.
  • Sementara keputihan patologik utamanya disebabkan infeksi (jamur, kuman, parasit, virus). Namun dapat pula akibat adanya benda asing dalam liang senggama, gangguan hormonal akibat mati haid, kelainan bawaan dari alat kelamin wanita, adanya kanker atau keganasan pada alat kelamin terutama di leher rahim.

Pencegahan Terhadap Keputihan
  • Umumnya wanita sangat peduli dengan kebersihan, terutama yang berhubungan dengan penampilan. Setiap hari tidak lupa mandi dan selalu telaten menyingkirkan sisa-sisa make up dari wajah. Tapi, bila ditanya apakah setelaten itu pula kaum Hawa menjaga kebersihan organ kewanitaannya? Harus kita akui tidak semua wanita melakukannya. Contoh, entah berapa banyak wanita yang tidak mengeringkan bagian organ intimnya seusai buang air kecil. Usai dibasuh langsung mengenakan celana dalam. Alhasil celana ikut basah, akibatnya vagina “terperangkap” dalam suasana lembab.
  • Organ intim wanita, seperti vagina sangat sensitif dengan kondisi lingkungan. Karena letaknya tersembunyi dan tertutup, vagina memerlukan suasana kering. Kondisi lembab akan mengundang berkembanbiaknya jamur dan bakteri pathogen. Inilah salah satu penyebab keputihan.
  • Bila ingin terhindar dari keputihan, Anda mesti menjaga kebersihan daerah sensitif itu. Kebersihan organ kewanitaan hendaknya sejak bangun tidur dan mandi pagi. Bagaimana caranya?

Berikut Tip yang dapat dilakukan:
  • Bersihkan organ intim dengan pembersih yang tidak mengganggu kestabilan pH di sekitar vagina. Salah satunya produk pembersih yang terbuat dari bahan dasar susu. Produk seperti ini mampu menjaga seimbangan pH sekaligus meningkatkan pertumbuhan flora normal dan menekan pertumbuhan bakteri yang tak bersahabat. Sabun antiseptik biasa umumnya bersifat keras dan dapat flora normal di vagina. Ini tidak menguntungkan bagi kesehatan vagina dalam jangka panjang.
  • Hindari pemakaian bedak pada organ kewanitaan dengan tujuan agar vagina harum dan kering sepanjang hari. Bedak memiliki partikel-partikel halus yang mudah terselip disana-sini dan akhirnya mengundang jamur dan bakteri bersarang di tempat itu.
  • Selalu keringkan bagian vagina sebelum berpakaian.
  • Gunakan celana dalam yang kering. Seandainya basah atau lembab, usahakan cepat mengganti dengan yang bersih dan belum dipakai. Tak ada salahnya Anda membawa cadangan celana dalam tas kecil untuk berjaga-jaga manakala perlu menggantinya.
  • Gunakan celana dalam yang bahannya menyerap keringat, seperti katun. Celana dari bahan satin atau bahan sintetik lain membuat suasana disekitar organ intim panas dan lembab.
  • Pakaian luar juga perlu diperhatikan. Celana jeans tidak dianjurkan karena pori-porinya sangat rapat. Pilihlah seperti rok atau celana bahan non-jeans agar sirkulasi udara di sekitar organ intim bergerak leluasa.
  • Ketika haid, sering-seringlah berganti pembalut
  • Gunakan panty liner disaat perlu saja. Jangan terlalu lama. Misalkan saat bepergian ke luar rumah dan lepaskan sekembalinya Anda dirumah.
SOLUSI PENGOBATAN KEPUTIHAN baca di  http://perawanrapetwangi.blogspot.com/2010/01/solusi-supaya-menjadi-perawan-kembali.html